Melogika Jawa

Image

foto: pengenalan tokoh wayang sejak usia dini (koleksi penuliis)

Jawa ! ya Jawa adalah salah satu dari empatratus suku lainnya di Indonesia. Sejak kecil saya dilahirkan dalam kehidupan orang Jawa yang penuh dengan sandi dan semu. Kadang saat saya kecil kakek saya sering bilang:

” le, aja mangan neng ngarep lawang, ora elok” (terj. “Nak jangan makan di depan pintu, tidak bagus”)

Ungkapan sejenisnya juga berulang kali terdengar tanpa ada penjelasan yang gamblang. Hal itu membuat generasi muda Jawa di era kini acuh, menganggapnya hanya mitos atau bahkan itu dianggap musyrik oleh kaum puritan era kini. Semakin dewasa, alam pikiran logika membawa saya pada skeptimisme. Hingga pada akhirnya saya menemukan jawaban atas ungkapan di atas. Intinya jika saya tetap makan di depan pintu rumah, maka bisa saja makan jatuh karena lalu lalang keluarga.

Kearifan lokal nusantara yang sangat semu tetapi selalu ada makna yang tersurat di dalamnya. Akhirnya perjalanan hidup saya sebagai manusia Jawa, membawa saya untuk melogika Jawa.

Keris, senjata masyarakat Jawa Kuna ini terekam sejak zaman Rakai Pikatan 856 M. Dewasa ini, senjata tersebut sering disebut sebagai jimat. Senjata bertuah (ada yang bisa berdiri tegak tanpa dipegang manusia), disakralkan dan terkesan angker wingit. Terlepas dari hal mistik, bagi saya Keris secara konteks sejarah bisa saja dianggap sebagai Passport karena secara historis, Keris mempunyai ciri dan aturan khas pada setiap sisinya. Misalnya Keris type Sengkelat, pamor/motif : wos wutas, tangguh/produksi: Mataram Sultan Agung keris ini dipakai sebagai identitas seorang Senopati/Panglima perang zaman pemerintahan Sultan Agung Hanyakrakusuma. Maka ketika Panglima tersebut pergi ke wilayah di luar istana, masyarakat akan segera mengenali dan memperlakukan seorang Senopati dengan baik setelah melihat Keris yang dibawa.

Petung, hampir di setiap belahan dunia mempunyai cara perhitungan hari. Dalam Masyarakat Jawa disebut petung. Pada saat ini dalam kehidupan masyarakat Jawa sering ditemui pantangan-pantangan dalam perhitungan Jawa. Seperti jilu (anak nomer tiga ‘telu’ dengan anak pertama ’siji’), gehing (weton Wage dan Pahing). Lalu adapula kepercayaan membaca watak melalui sistem numerologi Jawa seperti anak yang lahir pada mangsa Kasa (Juli-Agustus) diramal sebagai sosok yang pemberani. Ternyata setelah berdiskusi dengan rekan-rekan dokter Anak, ahli Astronomi, beberapa peneliti Fisika, saya menemukan jawaban yang real dan logis. Waktu kelahiran anak itu juga berdampak pada perkembangan psikologi anak, biasanya anak yang lahir pada musim kemarau akan menjadi sosok pemberani daripada anak yang lahir di musim penghujan. Hal itu dikarenakan adanya tekanan, kelembaban udara, suhu luar pertama pasca kelahiran dll.

Wingit kaliwat angker, Banyak tempat di Jawa yang diangkerkan, telaga dan pohon besar yang dikeramatkan, hutan larangan di setiap gunung bahkan hewan yang dikeramatkan. Teryata dari segi konservasi alam dan lingkungan, pe-ngeramatan tempat-tempat tersebut membawa dampak positif seperti hutan sebagai penahan erosi, ketersediaan kebutuhan air bersih, terjaganya satwa-satwa endemik dll.

Intinya kebudayaan timur memyimpan ilmu pengetahuan di balik ke-semu-annya. Mari berakar penuh pada kerarifan lokal dalam persaingan era global kini.rdr

Cinta Kiri dalam pewayangan Jawa

Tags

Dalam dunia pewayangan sering kita mengenal tokoh-tokoh yang super hero seperti : Rama dan lima saudara Pandawa. Kadang kita melupakan ada beberapa tokoh yang mempunyai pandangan “kiri” dalam menyikapi keadaan, terlebih sikap jujur dalam memahami cinta. Dalam pandangan umum menyebutnya “selingkuh”.  Di bawah ini uraian tiga cerita yang sama alurnya, dalam tiga karya sastra berbeda.

Ramayana (820-832 Çaka, Walwiki)

Dalam kisah Ramayana pada bagian Balakanda, diceritakan kisah tentang Dewi Renuka. Ia adalah putri Prabu Prasnajid. Ia menikah dengan Prabu Jamadagni, raja negara Kanyakawaya, putra brahmana Ricika dengan Dewi Setyawati. Dari perkawinan tersebut ia memperoleh lima orang putra lelaki, dan putra bungsunya bernama Ramaparasu .

Ketika Prabu Jamadagni memutuskan untuk hidup sebagai brahmana, Dewi Renuka dan kelima putranya ikut boyong ke pertapaan Dewasana. Mereka hidup dalam kebahagiaan sampai suatu peristiwa sedih melanda kehidupan mereka. Suatu ketika Dewi Renuka tergiur oleh ketampanan Prabu Citarata dan mereka melakukan perkawinan gandarwa (perselingkuhan seksual). Perbuatan terkutuk itu diketahui Resi Jamadagni, yang kemudian menyuruh Ramaparasu untuk membunuh Dewi Renuka, sebagai upaya penebusan dosa. Tapi kemudian Dewi Renuka dihidupkan kembali oleh Resi Jamadagni atas permintaan Ramaparasu (Ramabargawa).

Kakawin Bomakawya (1100 M, Mpu Dharmaja)

Dalam versi Jawa istri Boma disebut dengan nama Yadnyawati /Agnyanawati, putri Karentagnyana raja Kerajaan Giyantipura. Ia tidak pernah mau “melayani ” suaminya, karena wujud Boma yang menyeramkan. Ia hanya mau melayani Boma asalkan dibuatkan jalan raya lurus tanpa berbelok dari Trajutrisna menuju Giyantipura. Boma merasa bimbang karena jalan tersebut pasti menerobos bukit Gandamadana, tempat leluhur Kresna dimakamkan.

Atas pertimbangan ibunya, Boma akhirnya memutuskan untuk menolak permintaan Agnyanawati, bahkan ia bersedia menceraikan istrinya itu. Ternyata Agnyanawati memilih “bersama” Samba, putra Kresna yang lahir dari Jembawati. Selanjutnya ialah Boma menyerang Kerajaan Dwarawati karena Samba telah membawa lari Yadnyawati. Dalam suatu pertempuran Boma berhasil menewaskan Samba. Namun ia sendiri akhirnya tewas di tangan Kresna.

Serat Pustaka Raja Purwa (Abad 19, Gubahan Ranggawarsita)

Dewi Banowati adalah putri dari Prabu Salya, raja di Mandraka. Banowati adalah seorang putri yang sangat cantik, bukan karena berhiaskan mutu manikam melainkan karena kecantikan yang sebenar-benarnya. Tingkah laku putri ini serba halus dan pantas.

Pada mulanya Banowati jatuh cinta pada Arjuna, namun akhirnya ia menikah dengan Prabu Duryudana dan menjadi permaisuri di Hastinapura. Tetapi hatinya masih berat kepada Arjuna.

Percintaan Banowati pada Arjuna akhirnya terlaksana setelah perang Baratayudha berakhir dan Duryudana tewas. Tetapi kelakukan Banowati tersebut menyebabkan kemarahan Aswatama. Banowati kemudian dibunuh oleh Aswatama ketika sedang tidur lelap.

Ketiga cerita di atas mempunyai alur cerita yang sama. Seperti halnya hidup, hidup adalah pilihan. Jalan hidup adalah proses memilih dalam persimpangan-persimpangan yang terus berlanjut. Pandangan “mayor” berkata tentang etika kesepakatan, kadang hati berkata “minor”. Selamat memilih

Gendhing saka Gedhong Kuning

Tags

,

 

Eee endah temen megane putih memplak mayungi gunung-gunung,byak byak

Pancurane katon banyune bening, mili ngitir ing sawa tan ana cicir…

Mangkono swarane gendhing ketawang Subakastawa Rinengga saka kadohan. Rasane tentrem lan ayem ana jroning ati. “apa ya mangkene iki kahanan Jawa duk rikala mbah Narto Sabdo ngripta gendhing iki” batinku. Dina iki aku bali menyang omahe eyang ing Sawangan Magelang, ee ndelalah ana sing ewuh mantu klawan swaraning pas gendhing iku mau. Ing kono aku nyawang sinawang kaendahaning gunung Merapi, dasar bubar udan gerimis hawane stambah atis. Pedhut-pedhut uga padha nyambangi ngemper-ngemper omah tinggalane Landa ana kene. Wiwit saka jaman Walanda Sawangan iku kalebu papan kanggo Vulkanische observatie kantoor. Mula tekan sakiki Sawangan dadi sawijining papan pariwisata kang regeng, apa maneh wayah preinan sekolah kaya mangkene.

Suwe rasane aku ora dolan mrene, kira-kira wis 20 tahunan. Wiwit aku durung sekolah nganti kuliah semester tua mangkene. Kahanane saya beda, sansaya panas lan akeh bangunan. Nadyan eyang wis swarga nanging para sedulur isih padha omah-omah ana kono.Dadi aku ora keweden yen dewe. Meh surup hawane tambah adem, grimis lan pedhut uga durung ilang. Sinambi padha ngisep ses klobot karo teh Mlati , aku isih jagongan karo sedulur-sedulur. Pawon isih murup ing ngisoring paga. Jagung-jagung keng gumantung uga nambahi rasa tentreming padesan kang ora kurang pangan. Uga ora keri, para dulur padha rerasan bab Gedhong Kuning, Loji Landa sapingiring alas Babadan. Miturut critane eyang, biyen Gedhong Kuning iku kagungane Ndara Sinder. Nanging sakiki ora ana sing ngerti, isih ana sing nunggu Gedhong iku apa ora. Ana crita sing nunggu gedhong iku wus urip langgeng, dadi Siluman Lawa utawa wong Eropah mastani Vampir. Aah dadi mrinding kabeh awakku bengi iku. Saking regenging wawan rembug ora krasa yen wis meh mrepeg rahina.

Ngancik wayah esuk, aku mlaku-mlaku ana ing sakiwa-tengene desa iku mau. Sakdawaning dalan katon asri. Akeh wit-witan sing ngrembuyung godhonge, kebon sawi padha  kembang kuning tenger yen bubar panen. Merapi saka kadohan katon wilis, biru maya-maya. Imbang lan jurange gunung katon cetha. Sawise entek dalan, aku lewat dalan cilik nuju Villa Landa, wong desa ngarani Gedhong Kuning.

“wah, yo blegere omah gedhene kaya ngene. Sakagurune dhuwur tur gedhe. Platarane jembar akeh wit cemara kang katon asri. Ing tengahe ana kolam iwak lan ana patung malaekat kaya ing Negara Eropah kae ya” batinku.

Sanadyan wedi nanging rasa kepengin ngerti kaendahane lan misteri Gedhong Kuning sansaya gedhe. Biyen jaman aku cilik eyang ora marengake aku dolan mrono, marga papan iku kalebu papan kramat,  wingit tur angker kanggo wong desa. Alon-alon aku mlebu latar, nglewati gapura dhuwur lan pagere wesi kang hiasane kaya wujud kembang. Nyata pancen omah iku wis ora nate diresiki. Akeh sulur-sulur kang mrambat ing pager mau. Kolam tengah latar iku uga kebak lumut, warna banyune ijo lan akeh Genjer sing ana kono. Suket teki ngebaki plataran, lan sing paling gawe giris iku wit Kanthil ana kulon gedhong. Wit kanthil kang umure wus atusan taun, gedhene kira-kira yen dirangkul wong papat durung mesthi bisa. Gandane kembang Kanthil arum mrepegi sakiwa tengene gedhong iku mau. Rasane kaya ana memedi sewu sing teka. “aaaah, mung pangrasaku” omongku rada sora, kareben nora wedi.

Aku saya cerak karo gedhong, jubin marmer kang warnane kaya gadhing mratandhani yen biyen sing kagungan omah iku wong gedhe. Sanalika mendung peteng lan angin gedhe ana ing kono. Pancen sasi Desember mangkono udan ora nganggo wayah. Udan deres kaya disok-soka saka langit. Kepeksa aku ngiyup ana ing gedhong iku. Atiku dheg-dhegan ora umum, embuh ana apa. Kahanan sepi ing gedhong iku nambahi rasa wedi, kaya-kaya ana saklebatan uwong kang maspadake tekaku. Udan deres nganggo barat gedhe, mbuh kapan mandhege.

Kejot rasane atiku, saka menara gedhong sisih tengen krungu swara Piano, kang surasane kaya lagu Elise. Ndrodog lemes awakku sanalika, ana pikiranku mung bangsa sing ala-ala wae.

“ apa njuk aku arep dadi mangsane Siluman Lawa ya” mangkono batinku.

Aku kaya kelangan daya pangaribawa, rumangsaku aku wis arep mlayu nanging awakku lemes. Rumangsaku aku arep bengok-bengok jaluk tulung nanging ora bisa metu swarane. Aku kaya disirep, dadi ora isa obah. Aku mung meneng lan ngrungokake swarane piano Elise iku mau. Swarane piano saka oktaf cendhek munggah dadi dhuwur. Rasane sansaya ngeres ing ati. Bareng swarane wus meneng aku nyawang ngiwa-nengen rasane kaya ana sing lewat neng buri kaca lawang. Kejot rasane atiku, ana pawongan kang sepuh nyeraki aku. Pawongan kang dedege dhuwur, rekmane wus putih kabeh, pakulitane putih kaya mayit urip. Irunge mancung, netrane warna biru mblalak mratadhani pancen nora klebu jinising wong Jawa. Pikiranku sansaya ngambang neng endi-endi. Sanalika pawongan sepuh iku mau ngomong ;

“ Goeden Morgen”.

“Go gooeden Morgen” wangsulanku nganggo basa Landa karo ndredeg.

“kamu orang darimana hey, mampir ke rumah saya”

“ kula tiyang Candhen Sawangan, ndara”

“ oo, Candhen. Mangga masuk” pawongan tuwa iku mau mangsuli nganggo logat Landa-Melayu.

Sawise mlebu ana gedhong iku mau pawongan sepuh iku mau paring piterang bab dheweke.

“ ik naam, Van Pasteur. saya orang disini menjaga rumah. Jangan takut saya orang bukan dedemit. Mangga diunjuk koffie-nya” mangkono wangsulane pawongan mau.

Rasa wediku sansaya ilang, amarga pancen dheweke iku dudu dhemit kaya ingkeng wus diceritakake. Sawise dina iku, aku malah asring mrono lan wong-wong desa uga padha biyantu resik-resik Gedhong. Bungah rasane atik, Gedhong iku tambah regeng. Saben bengi akeh wong desa kang padha wungon ana kono. Aku uga asring dolalan Piano. Ora krasa preinanku wis rampung, aku kudu bali menyang Jakarta. Abot rasane ati, nangin aku kudu mlebu kuliah maneh. Sakdurunge bali aku mampir gedhong pamit Van Pasteurm panjenengane uga ngaturake panuwun marang aku. Dheweke masrahi aku buku kumpulane not-not Piano karyane Van Troopen, eyange van Pasteur kang uga salah sawijining perwira pangarsaning KNIL Magelang.

“dit boek buat belajar ya, ini ber-titel Aesthetica Veronica”

“Matur nuwun” wangsulanku.

Sawise mangkono aku bali menyang Jakarta. Sawatara suwe kurang luwih nem sasi, aku kepengin bali maneh ana Magelang. Marga kangenku karo kahanan ing padesan uga tamtu merga eyang Van Pasteur. Amarga dhuwit pas-pasan aku bali numpak kreta Senja Bengawan saka stasiun Tanah Abang mudhun stasiun Lempuyangan. Bibar saka kono aku numpak bis jurusan Magelang. Sawise mudhun pretelon dalan Yogya-Magelang, aku langsung ngojek jujug Gedhong Kuning. Sawise teka ngarep Gedhong Kuning, aku mlebu nemoni Van Pasteur. Saka kadohan ing menara tengen katon pawongan tuwa kang ngawe aku. Batinku “ wah pancen aku wus diarep-arep karo Van Pasteur”. Tekan menara, Van Pasteur rikat ngrangkul aku. Kaya biasane aku klawan Eyang Van Pasteur dolanan Piano. Bombong rasaning atiku, aku uga nduduhake hasil gladhenku yaitu dolanan piano nganggo not  Aesthetica Veronica. Van Pasteur among mesem lan ngendika “goog, good. Bagus sekali zij punya permainan. Ya habis ini belajar yang cakap ya, sebentar aku maken een Koffie voor kamu orang”. Aku mung manthuk-manthuk ngiyani, kaya padatan Van Pasteur mesthi gawekake Kopi kanggo para tamune.

Wus sakjam luwih Van Pasteur ora bali-bali. Aku isih ngenteni, sapa ngerti dheweke duwe pagaweyan liya. Nganti wayah surup, kapeksa aku bali saka kono bablas gone sedulurku. Amarga Van Pasteur ora ana, aku kapeksa bali tanpa pamit. Sawise teka griyane eyang kaya padatan aku jagongan nganti esuk ing Pawon. Dakceritaake kadadeyan mau awan, bab aku jujug dhisik gone Van Pasteur. Sakanane wong neng pawon iku padha meneng cep kaya-kaya gumun karo critaku. Pakde Semiran sak jek ngendika;

“eh, tenan ora critamu kuwi? ngene lho Ren eyang Van Pasteur iku wus seda 40 dina wingi.”

“adhuh Gusti, lha ingkang kula temoni kala wau sinten” Kejot rasane atiku.

Parak esuk, aku didherekake nyekar menyang pasareyan Walanda ing sakidule Bakorwil Jateng II Magelang. Sawise seminggu ana kono, aku arep bali menyang Jakarta maneh. Dina pungkasan sakdururnge bali aku nyelakake wektu kanggo mampir neng Gedhong Kuning.Ya idhep-idhep kanggo sangu kangenku ana Jakarta. Sawise teka Gedhong Kuning, aku mung ana ngarepan gapura lan nyekel pager wesi kang dirambati sulur-sulur anyar. Marem anggone nyawang neng kono, aku mbatin alon-alon.

“ Van Pasteur, matur nuwun ”

Angin sumribit saka gunung Merapi mrepeki Gedhong Kuning, swaraning manuk Emprit padha ngoceh kaya nguntapke gonku pamit. Aku banjur mlaku sansaya adoh saka gedhong. Alon-alon ririh saka kadohan aku krungu swara Piano nganggo titi wirama Elise. Aku mandheg, mengo memburi lan nyawang gedhong saka kadohan. Ah mrinding kabeh awakku.

“Banjur sapa sing dolanan Piano iku mau ?”

Angen-angenku ngumbara kaya pedhut kang mabur ing dhuwuring redi Merapi. Rdr.

Padangon (siklus 9 harian, Nawawara)

Tags

, , , ,

  1. Dangu tegese watu, watake : meneng, cubluk, abot, atos.
  2. Jagur tegese macan, watake : galak, awas, luwes, rosa.
  3. Gigis tegese bumi, watake : jembar, ngreksa, momot.
  4. Kerangan tegese srengenge, watake : leras, titi, ajeg, ngawruhi ala lan becik, padhang.
  5. Nohan tegese rembulan, watake : suka bungah lan sengsem, welasan, kena pitenah.
  6. Wogan tegese uler, watake : mugen, antepan.
  7. Tulus tegese banyu, watake : temen, rosa, jembar, dierami, lembut pangarahe.
  8. Wurung tegese geni, watake : panasbaran ing sabarang karepe.
  9. Dadi tegese kayu, watake : luhur lumuh kaungkulan.

MENJAGA ALAM DAN LINGKUNGAN GUNUNG MERAPI MELALUI FOKLOR

Tags

, , , , , ,

Menurut Kepercayaan masyarakat sekitar Merapi, dipercaya ada 9 pilar penguasa Merapi dibalik itu semua ada sebuah nilai – nilai tertentu yang digunakan untuk menjaga alam dan lingkungan Merapi sekaligus membawa manusia untuk mengucap syukur kepada Sang Maha Gusti. Secara singkat 9 pilar itu adalah :

1.Eyang Merapi

Menurut mbah Maridjan, Eyang Merapi adalah seorang raja sekaligus tokoh utama yang menjadi pimpinan seluruh lelembut penghuni Merapi.

analogi : Raja pengusa alam semesta adalah Tuhan, dan manusia wajib menjaga ciptaan-Nya kalau alam tidak dijaga, ya Tuhan tentunya yang akan bertindak sendiri untuk menjaga alam dengan cara-Nya.

2. Eyang Sapu Jagad

Penunggu kawah Merapi inilah yang memegang kunci meledak atau tidaknya gunung tersebut. Makanya, demi menjaga kemarahannya, setiap tahun sekali Kraton Jogjakarta menyelenggarakan ritual labuhan yang dipersembahkan kepadanya, termasuk kedua stafnya yakni Kyai Grinjing Wesi dan Kyai Grinjing Kawat.

analogi : makna labuhan sebenarnya adalah simbol ucapan syukur kepada Tuhan karena kita diberikan kelimpahan dan kesuburan tanah, kalau kita tidak bersyukur dan melakukan ekploitasi SDA besar-besaran maka kita akan kehilangan kesuburan tanah. Lalu Tuhan yang bertindak menyuburkan tanah, melaui Abu Vulkanik yang membersihankan bumi sekitarnya (restorasi). Semoga hati kita juga selalu dibersihkan dari hal buruk.

3.Eyang Megantara ( mega + dirgantara)

Pemuka dedemit yang berdiam diri di puncak Merapi ini memiliki kewenangan mengendalikan cuaca dan mengawasi sekitar kawasan Merapi. Tidak banyak penjelasan tentang tokoh ketiga dari Penunggu Gunung Merapi ini.

analogi : mega artinya mendung, dirgantara artinya langit, jadi kesimpulannya kita juga harus bersyukur atas hujan, cuaca dan iklim yang diberikan kepada kita.

4.Nyi Gadung Melati

Pemimpin dedemit wanita dengan ratusan pasukannya yang rata-rata berwajah manis serta berseragam busana warna hijau pupus pisang. Tugas pokoknya adalah menjaga kesuburan tanaman gunung.

analogi : Nyai gadung Mlati bertugas seperti halnya Dewi Sri ( dewi kesuburan ), hal ini berbicara tentang usaha mencapai kemakmuran rakyat melalui segmen pertanian.

5.Eyang Antaboga

Makhluk dari bangsa jin ini mendapat tugas cukup berat karena harus selalu menjaga keseimbangan gunung agar tidak melorot tenggelam ke dasar bumi.

analogi : Indonesia merupakan bagian dari Ring of Fire, dimana lemang bagian bawah bersifat fluktuatif dan labil. Jadi pergeseran lempeng bumi bawah, bisa mengakibatkan gempa tektonik dll. Teori Fisika berbicara tentang adanya hukum keseimbangan energi, temasuk juga pergerakan tanah oleh tenaga endogen, sebenarnya lengkung setengah lingakaran pada gunung dan bukit-bukit disekitarnya adalah penyeimbang getaran gempa. Setelah lengkungan itu terkena arus globalisasi, banyak lahan dan perkebunan , villa hotel dll. itulah penyebab ketidakseimbangan, alhasil kini banyak tanah longsor.  Harusnya itu menjadi bahan pertimbangan manusia, untuk menjaga keseimbangan alam.

6.Kyai Petruk

Pemuka jin ini bertugas memberi wangsit mengenai waktu meletusnya Merapi, termasuk juga memberi kiat-kiat tertentu kepada penduduk agar terhindar dari ancaman bahaya lahar panas Merapi. Dipundak jin inilah keselamatan penduduk tergantung.

analogi : dahulu sebelum ada teknologi yang canggih masyarakat Jawa selalu menggunakan ilmu “titen” ( ilmu kebiasaan / pangamatan alam sekitar ) dalam memprediksi sesuatu. Tokoh Petruk dalam pewayangan mempunyai tangan yang selalu mengacungkan jari telunjuk, hal ini berbicara tentang petunjuk. Jaman modernisasi yang disebut kyai petruk, bisa saja dijadikan sebutan bagi Seismograf dan beberapa alat teknologi kegunungapian lainnya.

7.Kyai Sapu Angin

Tokoh ketujuh ini merupakan pemimpin roh halus yang khusus mengatur arah angin adalah Kyai Sapu Angin.

analogi : hal ini juga berbicara tentang keteraturan alam semesta tentang arah angin tyang membawa penyebaran abu vulkanik untuk menjaga kesuburan tanah.

8.Kyai Wola-Wali

pemuka jin kedelapan yang tugasnya menjaga sembari mengatur teras keraton Merapi.

analogi : teras terdepan merapi adalah perbatasan hutan-hutan , ladang dan penduduk. Tentunya masyarakat daerah hutan juga harus mengetahui pengetahuan tentang hal ilmu keseimbangan alam. Perlu adanya kesatuan yang bagus antara kaum intelektual di bidangnya dengan masyarakat. Secara lebih luas mengacu pada simbolisme tentang manunggaling kawula Gusti.  jika tejadi korelasi yang baik antara rakyat dan pemerintah maka akan tercipta sebuah ketenteraman dan keharmonisan hidup.

9.Kartadimejo

komandan pasukan makhluk halus sekaligus menjaga ternak serta satwa gunung, termasuk memberi kepastian kepada penduduk tentang kapan tepatnya Merapi meletus. Jin terakhir ini kerap mendatangi penduduk sehingga namanya cukup terkenal di kalangan penduduk Merapi.

analogi : selain flora ,di Merapi juga terdapat satwa yang harus dilindungi. Keberadaan satwa selalu berkaitan dengan rantai makanan dan jaring-jaring makanan agar selalu stabil dan seimbang. Ketika hewan2 sudah diburu maka akan terjadi sebuah kerusakan sistem, yang terjadi adalah mutasi hewan dan lebih mengganggu kehidupan masyarakat. Maka dari itu, jangan berburu ya. Ketika Pohon terakhir di tebang, ketika hewan tekakhir diburu, ketika air terakhir di teguk maka manusia baru sadar bahwa uang tidak bisa dimakan.

demikianlah analogi yang digunakan untuk menjaga kelestarian alam dan lingkungan Merapi ( kraton inggil / atas ), Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat ( Kraton Punjer / pusat ) dan Laut selatan ( kraton andhap/ bawah). Tuhan, Pemerintah , masyarakat dan Alam itu sendiri.

Slametan dalam budaya Jawa

Tags

, , , , ,

Slametan

Salah satu kebiasaan masyarakat Jawa pada umumnya adalah menyelenggarakan selametan, yaitu suatu acara pengiriman doa ketika seseorang mendapatkan anugrah dari Tuhan Yang Maha Esa atau meminta kepada Tuhan Yang Maha Esa supaya dijauhkan dari bencana.. Acara ini biasanya dihadiri oleh para tetua desa, tetangga dekat, sanak saudara, dan keluarga inti.

Siklus Slametan

Slametan terbagi dalam empat jenis:

1.Berkisaran sekitar krisis- krisis kehidupan.

Contoh: Kelahiran, khitanan, perkawinan dan kematian

2.Berhubungan dengan hari- hari raya Islam.

Contoh: Maulid Nabi, Idul Fitri, Idul Adha dan sebagainya.

3.Bersangkutan dengan integrasi sosial desa, bersih desa (harfiah berarti pembersihan desa, yakni: dari roh- roh jahat).

4.Slametan sela yang diselenggarakan dalam waktu yang tidak tetap, tergantung untuk suatu perjalanan jauh, pindah tempat, ganti nama, sakit, terkena tenung, dan sebagainya.

Faktor

Ada dua faktor yang umum untuk jenis itu, pertama, prinsip yang mendasari penentuan waktu slametan dan kedua arti ekonomi slametan itu.

Perhitungan: Sistem Numerologi Orang Jawa

Slametan kelahiran waktunya ditetapkan menurut peristiwa kelahiran, dan slametan kematian ditetapkan menurut peristiwa kematian itu; namun orang Jawa tidak menganggap peristiwa itu sebagai suatu kebetulan; peristiwa itu dianggap sebagai yang ditentukan oleh Tuhan, yang menetapkan secara pasti perjalanan hidup setiap orang. Upacara khitanan dan perkawinan tampaknya perlu ditetapkan dengan kehendak manusia, tetapi dalam menetapkan pun tidak boleh sembarangan. Suatu tatanan ontologis yang lebih luas ditetapkan dengan sistem ramalan numerologi yang disebut petungan atau ”hitungan”.

Sistem petungan memberikan suatu jalan untuk menyatakan hibungan ini dan dengan demikian menyesuaikan perbuatan seseorang dengan sistem itu. Petungan merupakan cara untuk menghindari semacam disharmoni dan tatanan umum alam yang hanya akan membawa ketidakuntungan. Di pihak lain, waktu sebagaimana telah disebutkan, bersifat seperti getaran, suatu periode waktu tertentu merupakan hasil dari koinsidensi hari dalam siklus lima dan tujuh hari dan dalam sistem petungan yang lebih cermat, merupakan bagian dari wuku minggu yang tiga puluh tujuh hari. Bagian dari salah satu bulan dalam dua belas bulan Islam menurut perhitungan rembulan, dan akhirnya bagian dari salah satu tahun dari perhitungan windu. Jadi, dalam kepindahan itu orang harus menyesuaikan arah pindah dengan angka- angka diletakkan kepada hari- hari itu.

Bagi para priyayi, sistem angka – angka hari ini adalah deskripsi empiris dari tatanan alam yang tertinggi. Angka- angka itu dianggap keluar dari kesadaran dalam orang- orang kramat yang termasyhur dan diwariskan dari generasi ke generasi, sering secara rahasia, dari guru kepada muridnya yang terpilih. Tetapi bagi kalangan abangan angka- angka itu cenderung diterangkan dalam pengertian roh, dalam apa yang disebut nagadina atau ”naga hari”.

Orang menggunakan naga wulan untuk kesempatan- kesempatan yang serius – perjalanan jauh, katakanlah ke Jakarta atau Surabaya, sementara naga dina kebanyakan digunakan untuk perpindahan di dalam kota. Naga tahun, ular tahun, berhubungan perjalanan yang sangat penting, seperti bepergian keluar Jawa.

Disini kita mempunyai suatu sistem yang agak sedikit umum, yang bisa memberitahukan seseorang tentang apakah yang ingin dilakukan itu baik atau tidak. Pertama- tama orang itu menghitung angka hari waktu ia melakukan ramalannya. Sistem dan kompleksitas begini biasanya merupakan milik para spesialis ; orang biasa lazimnya akan pergi ke dukun apabila ingin mengetahui sesuatu menurut ramalan.

Biaya Slametan

Penyelenggaraan slametan, tentu saja memerlukan uang, tetapi sukar untuk membuat suatu perkiraan tentang berapa besarnya, bukan saja karena orang tidak menyimpan catatan mengenai pengeluaran serupa itu, tetapi juga karena menggambarkan jumlah uang dalam mata uang asing benar – benar tidak banyak artinya justru menyesatkan, bahka kalau orang tahu nilai kurs – nya.

Memperkirakan arti ekonomis perayaan keagamaan mereka dari sudut pandangan orang Jawa sendiri, agar dengan begitu bisa memberikan yang benar kepada pembaca Barat tentang jumlah sebenarnya, kekayaan orang Jawa yang tersangkut disini memerlukan apa yang disebut fenomologi kompratif mata uang.

Jadi, dalam konteks ini, terutama berdasarkan perbandingan yang mutlak akal dari pengalaman di Amerika dan Mojokuto, bahwa angka pembagi tiga adalah realistis. Karenanya, jikalau slametan sederhana di Mojokuto memerlukan biaya sekitar 30 rupiah, akan keliru sekali untuk disimpulkan bahwa ini dapat dibandingkan dalam arti fenomenologis yang bagaimanapun dengan pengeluaran sebesar satu dollar di Amerika; sepuluh dollar akan lebih terasa sepadan.

Siklus Slametan: Kelahiran

Tingkeban

Disekitar kelahiran terkumpul empat slametan utama dan berbagai slametan kecil. Slametaan utama diselenggarakan pada bulan ketujuh masa kehamilan (tingkeban yang diselenggarakan hanya apabila anak yang di kandung adalah anak pertama bagi si ibu, si ayah, atau keduanya), pada kelahiran bayi itu sendiri (babaran atau brokohan), lima hari sesudah kelahiran (pasaran), dan tujuh bulan setelah kelahiran (pitonan). Penentuan waktunya, patut juga dicatat, bukanlah menurut bulan Barat yang hanya 30 hari tetapi dengan bulan orang Jawa yang 35 hari. Orang jawa menggabungkan lima hari pasaran (Legi, Paing, Pon, Wage, Kliwon) dengan hari-hari menurut mingguan Islam-Barat yang tujuh hari (Minggu, Senen, Selasa, Rabo, Kamis, Jumuwat, Setu).

Tingkeban mencerminkan perkenalan wanita Jawa kepada kehidupan sebagai ibu. Tingkeban itu diselenggarakan di rumah ibu si calon ibu. Dalam tingkeban sebagaimana dalam slametan, disamping hidangan, sajian gabungan baik kepada roh-roh maupun kepada para tetangga, ada lagi sajian khusus makhluk halus secara keseluruhan yakni sajen. Sajen tersebut diletakkan di berbagai sudut kamar dan ambang pintu di sekitar rumah pada Kamis malam, yang menurut perhitungan orang Jawa sudah merupakan bagian dari hari Jumat karena terbenamnya matahari menandai mulainya hari baru. Bila bagian slametan dari Tingkeban sudah selesai, sajen-sajen itu dibrerikan kepada dukun bayi yang memimpin upacara berikutnya dan yang biasanya juga membantu dalam kelahiran nanti. Ketika sambutan pembuka sudah selesai, donga (doa dari bahhasa Arab) telah dibacakan, hidangan telah dicicipi dan dibungkus untuk dibawa pulang. Maka upacara untuk Tingkeban yang sebenarnyapun mulailah. Upacara Tingkeban ditutup dengan penjualan rujak legi oleh sang istri, dibantu oleh suaminya, kepada semua yang hadir yang membayarnya dengan sebuah mata uang.

Babaran

Dekat menjelang kelahiran, beberapa orang mengadakan slametan kecil dengan anggota-anggota keluarga saja, yang hidanganya terdiri dari sepiring jenang dengan sebuah pisang yang telah dikupas di tengahnya untuk melambangkan kelahiran yang lancar.setelah anak dilahirkan, dukun mengambil pisau bambu yang tradisional (welad) untuk memotong tali pusar. Kemudian ia membubuhkan kunir (kunyit) untuk segala penyakit pada luka itu dan mengikat tali pusarnya. Suatu slametan kecil yang disebut babaran diselenggarakan ditandai oleh adanya sebutir telur ayam putih, karena sebelum dilahirkan setiap orang adalah sebutir telur.

Pasaran

Lima hari sesudah slametan pertama untuk bayi diselenggarakan, sebuah slametan yang agak lebih besar, pasaran dan pemberian nama si bayi. Hidangan pada pasaran hampir sama dengan hidangan pada upacara tangkeban, tetapi tanpa rujak legi dan tambahan makanan ringan dari pasar (krupuk ikan, berondong jagung, penganan dari beras yang diberi gula,  dan sebagainya)

Pitonan

Slametan tujuh bulanan atau pitonan. Makanan utamanya adalah semacam puding tepung beras yang disebut jenang, yang dibuat dalam tujuh warna. Pitonan harus diadakan pagi hari sebelum pukul 12 siang. Pitonan mengakhiri lingkaran slametan yang berpusat pada kelahiran, walaupun beberapa keluarga lainnya menyelenggarakan slametan kecil pada bulan ke dua belas.

SIKLUS SLAMETAN : KHITANAN DAN PERKAWINAN

Khitanan : Sunatan

Upacara untuk merayakan khitanan pada umumnya menyerupai pola upacara perkawinan, tentunya dengan meniadakan unsur-unsur yang berhubungan dengan upacara bersanding bagi kedua mempelai. Dalam beberapa hal, perkawinan dan khitanan merupakan upacara menyambut masa remaja pada orang Jawa; perkawinan bagi anak perempuan dan khitanan bagi anak laki-laki. Dalam hubungan ini keduanya harus dilihat sebagai pasangan yang tak terpisahkan dari upacara menyambut masa remaja bagi masing-masing jenis kelamin.

Menurut kebiasaan di Mujokuto, penyunatan dilakukan oleh seorang ahli yang disebut calak (atau bong) yang seringkali juga merangkap sebagai tukang cukur, jagal, atau dukun. Salah seorang calak yang terkenal ialah seorang haji yang juga merangkap sebagai dukun. Penghasilan dari prakteknya sebagai calak merupakan bagian terbesar dari seluruh pendapatannya, upah yang didapatkannya bergantung pada jarak pasien dari Mojokuto dan juga bergantung pada kedudukan kliennya.

Sesudah sistem petungan diterapkan dan hari baik dipilih, suatu slametan diselenggarakan  pada malam hari menjelang sunatan dilaksanakan. Slametan ini disebut manggulan, adalah sama persis dengan slametan midadareni. Di dalamnya dihidangkan semua jenis penganan, misalnya penganan dari beras ketan, bubur tiga warna, bubur dari sekam beras yang ditumbuk dan lain-lain, yang masing-masing dari penganan itu mempunyai filosofi sendiri-sendiri. Ada juga beberapa sesajen yang digunakan dalam acara itu. Setelah slametan selesai, anak laki-laki melaksanakan berbagai tata cara sebelum sunatan / ritual bagi orang Jawa. Setelah itu, anak  disunat oleh calak dengan menggunakan sebilah pisau yang disebut wesi tua.

Malam itu pesta dan hiburan berlangsung walaupun anak masih merasakan sakit dan lesu, ia harus duduk di hadapan para tamu undangan hampir sepanjang malam itu.

Perkawinan : Kepanggihan

Orang tua dari pihak pria masih melakukan pola lama yang terdapat dalam tata cara perkawinan yaitu mengenai lamaran resmi. Dalam lamaran, pihak keluarga dari pria melamar gadis itu. Selanjutnya nontoni yaitu pertemuan di mana calon mempelai laki-laki dan perempuan beserta para calon mertua hadir, si gadis menghidangkan teh kepada sang jejaka dan jejaka itu hanya memandang dari sudut matanya. Jikalau cocok maka selanjutnya diadakan upacara perkawinan. Upacara perkawinan itu disebut kepanggihan (‘pertemuan’) dan diselenggarakan di rumah pengantin perempuan. Anak laki-laki menurut tradisi harus memberi dua macam hadiah kepada pihak perempuan: paningset (berupa pakaian dan perhiasan) dan sasrahan (berupa seekor kerbau / sapi dan perabot rumah tangga). Hadiah yang pertama diberikan sesudah putusan perkawinan ditetapkan.

Perkawinan anak pertama dan terakhir pada umumnya diselenggarakan lebih besar daripada anak-anak perempuan lainnya. Perkawinan anak perempuan pertama disebut bubak yang mempunyai makna sama dengan babak: membersihkan tanah dan membuka suatu daerah perawan. Upacara anak perempuan terakhir disebut punjung tumplek artinya “penghormatan yang penghabisan”.

Dalam islaman, slametan perkawinan disebut juga midadareni, diselenggarakan pada malam hari menjelang upacara yang sebenarnya. Sesudah slametan, gadis didudukkan di tengah sentong, sementara ibunya melaksanakan upacara membeli kembang mayang. Perkawinan berlangsung pagi harinya. Hari perkawinan ditentukan dengan sistem petungan.

Pada saat yang baik sebelum tengah hari, pengantin lelaki dan pengiringnya pergi ke kantor naib dengan dipimpin oleh modin. Pengantin perempuan biasanya tidak ikut oleh karena itu diwakili oleh wali dari anggota keluarganya yang laki-laki yang masih hidup. Sang wali secara resmi meminta naib mengawinkan anak perempuannya dengan pengantin laki-laki dan proses pelaksanaan ijab-kabul pun dimulai. Setelah ijab-kabul pengantin laki-laki dan perempuan pun sah menjadi suami-isteri.

Bagi kalangan santri ini merupakan bagian yang terpenting dalam perkawinan, yang membuat perkawinan menjadi sah di mata Tuhan dan di depan pemerintahan. Proses ijab dilakukan di hadapan tamu-tamu pada resepsi resmi. Bagi kalangan abangan, bagian yang penting itu akan menyusul.

Di rumah mempelai perempuan, diadakan pesta/ resepsi. Pada pintu masuk dipasang janur kuning sebagai tanda bahwa keluarga itu sedang “mempunyai kerja” (duwe gawe). Pengantin wanita (manten) bedandan sebagai seorang puteri ratu , sedang pengantin pria (manten) berdandan sebagai pangeran. Setiap perkawinan memerankan kembali perkawinan kerajaan dan pakaian yang dipakai pengantin itu selayaknya pakaian kerajaan. Di Mojokuto, seorang priyayi tinggi yang mengawini gadis dari kelas yang lebih rendah tidak akan hadir dalam pesta itu, tetapi hanya mengirimkan keris atau foto penganti pria sehingga gadis itu pun dinikahkan dengan keris atau fotonya.

Di Mojokuto pola busana tradisional hanya sering didapati di kalangan priyayi. Gadis-gadis abangan di Mojokuto mengenakan pakaian Barat yang kualitasnya tentu lebih bagus. Anak lelak abangan berjas Barat, bersarung dan berpici hitam dari seberang. Gadis-gadis santri, khususnya di dalam kota, mengenakan gaun putih bersih, yang agak mirip dengan gaun perkawinan Barat, dan sehelai kerudung, sementara pengantin pria mengenakan pakaian Barat dengan pici di kepala. Gadis-gadis santri di desa mengenakan kerudung dengan pakaian Jawa yang biasa.

Pengantin perempuan muncul dari rumah dan diikuti pengantin pria yang kemudian masing-masing saling melempar dengan daun sirih itu. Dalam perkawinan priyayi akan dijumpai upacara sembah, sementara kalangan santri hanya melakukan salaman. Setelah upacara “panggih”, kembang mayang dilemparkan ke atap, pasangan mempelai menyalami para tamu dan upacara itu pun selesai.

Untuk mempelai perempuan yang belum mengalami datang bulan, ditambah lagi upacara khusus yang disebut jago-jagoan. Jikalau telur yang didudukinya pecah maka gadis itu pernah mangalami datang bulan, tapi jika telur itu tidak pecah maka mempelai perempuan disebut sebagai manten pangkon “mempelai pangkuan”.

Aspek Sosial dan Ekonomi Upacara Khitanan dan Perkawinan

Orang Jawa menyebut upacara perkawinan dan khitanan dengan duwe gawe atau “mempunyai kerja”, dan menganggapnya sebagai contoh yang baik sekali untuk sebuah nilai yang mereka sebut rukun, yang barangkali akan sangat tepat jika diterjemahkan dengan “kerja sama yang dijadikan tradisi”. Rukun sebagai suatu nilai merupakan bentuk-bentuk kerja sama antarindividu yang secara spesifik terbatas dalam suatu konteks sosial yang diberi batasan secara jelas.

Sebagai suatu upacara, duwe gawe mendekati generalisasi dan pengikhtisaran kewajiban masing-masing orang untuk rukun, seperti juga kewajiban untuk menaati institusi lainnya dalam masyarakat tradisional Jawa, karena fungsi sosial upacara keagamaan adalah sekedar memberi generalisasi dan ikhtisar yang bisa dimengerti atas praktik-praktik sosial yang sudah disepakati dalam bentuk simbolis.

Pada segi konsumsi, aspek sekuler perkawinan dan khitanan biasanya agak terpisah dari aspek-aspek religius yang langsung. Di kalangan masyarakat, menyelenggarakan resepsi perkawinan atau pun khitanan merupakan suatu keharusan bahkan bagi masyarakat golongan bawah (relatif miskin).

Sumber biaya/ kekayaan dan bantuan tenaga yang digunakan untuk acara resepsi itu berasal dari: pertama bisa menggunakan tenaga sanak keluarganya dan terutama kalau ia kaya dan mempunyai kedudukan tinggi, tenaga teman-temannya juga. Salah satu contohnya, setiap orang yang menyumbangkan tenaga pada slametan perempuan hamil beserta suaminya berhak untuk meminta bantuan tenaga barang sehari untuk maksud yang sama dikemudian hari. Situasi semacam itu adalah suatu imbalan jasa timbal balik.

Untuk kalangan santri, kelompok wanita yang menjadi organ kedua partai politik Islam merupakan semacam tenaga kerja bergilir untuk pesta-pesta perkawinan dan khitanan masing-masing ; untuk kalangan priyayi organisasi wanita nasionalis Perwari merupakan kelompok macam itu; untuk kalangan abangan kelompok-kelompok wanita yang berhubungan dengan serikat-serikat buruh melakukan peranan yang sama  juga. Dalam hal ini mungkn asas timbal balik tidak begitu pasti, sumbangan yang umum sifatnya itu sering hanya merupakan tindakan simbolik saja.

Sumber yang kedua, dengan membelanjakan tabungannya sendiri (misal menjual sapi/ kerbaunya) atau menggadaikan barang berharga (emas). Berhutang kepada teman atau pemberi kredit merupakan sumber ketiga. Sumber pembiayaan keempat adalah buwuh. Buwuh adalah jenis sumbangan uang yang khas dari para tamu kepada tuan rumah atas hidangan dan pelayanan yang mereka terima. Jadi buwuh itu, sebagaimana juga sumbangan tenaga, secara ideal merupakan suatu bentuk rukun.

Di kalangan priyayi, di mana kecenderungan ini tampak sangat jelas, pola buwuh yang menyangkut uang ditolak sebagai suatu hal yang tidak senonoh, dan pemberian hadiah terutama dalam perkawinan, menggantikannya.

SIKLUS SLAMETAN : KEMATIAN

Pemakaman : Layatan

Berlawanan dengan upacara-upacara pergantian tahap lainnya, semua pemakaman (layatan) tak pelak lagi masih diselenggarakan oleh modin, pejabat keagamaan resmi di desa.

Kalau terjadi kematian di suatu keluarga, maka hal pertama yang harus dilakukan adalah memanggil modin, dan kedua menyampaikan berita di daerah sekitar bahwa suatu kematian telah terjadi. Pemakaman orang Jawa dilaksanakan secepat mungkin sesudah kematian.

Alasan yang lazim dikemukakan bila ada orang bertanya mengapa penguburan itu begitu tergesa-gesa adalah bahwa roh orang yang meninggal itu berkeliaran tak menentu (seringkali dibayangkan sebagai seekor burung) sampai jasadnya dikuburkan, tinggalkan. Makin cepat ia dikuburkan, makin cepat pula rohnya kembali ke tempatnya yang layak.

Beberapa slametan yang bentuknya persis sama, tetapi dengan ukuran yang lebih besar dalam arti jumlah tamu dan panjangnya pembacaan doa, diselenggarakan pada hari ketiga, ketujuh, keempat puluh, dan keseratus si mati meninggal, pada peringatan tahu pertama dan kedua, dan hari keseribu si mati meninggal.

Kepercayaan dan Sikap Terhadap Kematian

Iklas, merelakan keadaan secara sadar, merupakan kata yanfg jadi pedoman, dan walaupun seringkali sulit diperoleh, namun senantiasa diusahakan orang. Ada berapa variasi dalam kepercayaan terhadap takdir ini, karena beberapa orang berpendapat bahwa umur orang akan bertambah kalau ia bertingkah laku sesuai denga etika, dan orang lain lagi (atau kadang-kadang juga orang yang sama – cocok tidaknya logika dua kepercayaan yang berlainan biasanya tidak merupakan masalah yang serius bag kalangan abangan) berpendapat bahwa kematian prematur mungkin merupakan hasil dari kecelakaan hebat, tenung, berkawan dengan roh jahat, mengucapkan sumpah palsu, perjalanan hiup yang terlalu cepat, kekecewaan hati yang terus-menerus berkepanjangan, atau semacam luka berat yang mendadak.

Tiga pengertian terpisah tentang hidup dan sesudah mati, lagi-lagi sering dipegang bersama-sama oleh individu yag sama, suatu hal yang bisa terjadi di Mojokunto. Yang pertama adalah versi Islam mengenai konsep balas jasa abadi, mengenai hukum dan pahala di akhirat untuk dosa-dosa dan amal saleh yang bersangkutan. Yang lebih populer di kalangan abangan adalah konsep sampurna, yang secara harfiah berarti “lengkap” atau “sempurna”, tetapi yangmemberikan indikasi dalam konteks ini bahwa kepribadian individual menghilang seluruhnya sesudah ia meninggal da tak ada lagi yang tinggal kecuali debu. Pandangan ketiga, yang dipegang secara sangat luas oleh semua orang kecuali santri, yang menganggapnya sebagai bid’ah, adalah pengertian tentang reinkarnasi-bahwa ketika seorang meninggal, jiwanya masuk segera sesudah itu ke dalam suatu embriyo dalam rangka kelahirannya kembali.

Siklus Slametan:

Slametan menurut Penanggalan

Slametan yang berhubungan dengan titik tahap kehidupan, ada siklus lain yang kurang ditekankan dan tak begitu meriah, yang berhubungan dengan kalender umat islam

  • 1 Sura : merupakan hari raya Budha , karena hanya dirayakan oleh mereka Yang secara sadar anti Islam.
  • 10 Sura : untuk menghormati Hasan dan Husein yang merupakan cucu Nabi, yang menurut cerita ingin mengadakan slametan untuk Nabi Muhammad ketika beliau sedang berperang melawan kaum Kafir.
  • 12 Mulud : menurut konvensi, Nabi Muhammad dilahirkan dan wafat. Slametan ini kemudian disebut dengan Muludan.
  • 27 Rejeb : untuk merayakan mikraj, perjalanan Nabi Muhammad menghadap Tuhan dalam satu malam.
  • 29 Ruwah : permulaan puasa yang disebut dengan Megengan. Slametan ini diadakan paling sedikitnya salah seorang dari orang tuanya yang sudah meninggal.
  • 21, 23, 25, 27 atau 29 Pasa : diadakan pada salah satu diantaranya, yang disebut dengan maleman.
  • 1 Syawal : mengakhiri puasa yang disebut Bruwah; nasi kuning dan sejenis telur dadar merupakan hidangan yang spesial, kemudian ddilanjutkan berziarah kemakam keluarga atau orang tua mereka.
  • 7 Syawal : suatu slametan kecil yang disebut Kupatan.
  • 10 Besar : merupakan hari penghormatan terhadap pengorbanan Nabi Ibrahim dan hari jemaah haji berkumpul di Mekah untuk melaksanakan lagi pengorbanan itu.

Slametan Desa : Bersih Desa

Berhubungan dengan Pengudusan perhubungan dalam ruang. Dimana hidangan dipersembahkan kepada danyang desa di tempat pemakamannya. Bersih desa selalu diadakan pada bulan Sela, bulan kesebelas Tahun Kamariah.

Bersih desa, yang mulanya dirancang untuk mengintegrasikan rakyat yang kurang akrab satu dengan yang lain, namun kadang – kadang juga mengalami kesulitan untuk melakukan fungsi di dalam konteks yang lebih bersifat kota.

Slametan selingan

Slametan yang sekali – sekali diadakan untuk suatu pperistiwa atau maksud khusus yang tidak secara khas berulang kembali pada rangkaaian jarak aktu ttertentu. Slametan : pindah rumah, ganti nama, memulai perjalanan, mimpi buruk, menolak atau meminta hujan, ulang tahun klub – klub atau organisasi persaudaraan, slametan karena tenung, untuk pengobatan dan slametan selingan. Namun pada perangsang lain untuk mengadakan slametan selingan bisa disebabkan karena orang memeluk ajaran – ajaran “bid’ah” seorang guru yang diangkatnya sendiri. Pengaruh kebiasaan Belanda – kebanyakan dikalangan priyayi – kadang – kadang membawa timbulnya slametan yang keluar dari kebiasaan beberapa orang misalnya mengadakan slametan kawin perak atau pesta pertunangan. Ada keadaan – keadaan tradisional yang mengharuskan untuk diadakan slametan seperti, slametan yang harus diadakan untuk anak tunggal agar ia tidak jadi mangsa Batara Kala, Dewa Hindu yang jahat.

Transformasi fabel Jawa (Pancatantra, Tantri kamandaka, Wulangreh dan Lg.Glopa-glape)

Tags

, ,

Fabel adalah cerita yang menceritakan kehidupan hewan yang berperilaku menyerupai manusia.

Cerita binatang atau sering disebut fabel telah lahir dari jaman ke jaman hingga tetap berkembang sampai sekarang. Di Jawa , terdapat beberapa cerita fabel yang digunakan untuk bahan ajar yang dikemas dari jaman ke jaman. Di bawah ini merupakan sedikit gambaran tentang adanya transformasi kemasan fabel di Jawa.

Pañcatantra

Pañcatantra adalah sebuah karya sastra dunia yang berasal dari Kashmir, India dan ditulis pada abad-abad pertama Masehi.
Pañcatantra ini mengisahkan seorang brahmana bernama Wisnusarma yang mengajari tiga pangeran dungu putra prabu Amarasakti mengenai kebijaksanaan duniawi dan kehidupan, atau secara lebih spesifik disebut ilmu politik atau ilmu ketatanegaraan. Ilmu pelajarannya terdiri atas lima buku, itulah sebabnya disebut Pañcatantra yang secara harafiah berarti “lima ajaran”. Lima bagian ini merupakan lima aspek yang berbeda dari ajaran sang brahmana ini. Bagian-bagian tersebut di dalam buku bahasa Sanskerta yang berjudulkan Tantrakhyāyika dan dianggap sebagai redaksi Pañcatantra yang tertua, adalah sebagai berikut:
Mitrabheda (Perbedaan Teman-Teman)
Mitraprāpti (Datangnya Teman-Teman)
Kākolūkīya (Peperangan dan Perdamaian)
Labdhanāśa (Kehilangan Keberuntungan)
Aparīkṣitakāritwa (Tindakan yang Tergesa-Gesa )
Karya sastra ini kemudian diadopsi di jawa kuna menjadi Tantri Kamandaka kawi.
Tantri Kamandaka kawi

Tantri Kamandaka kawi mengisahkan Raja Eswaryapala (keturunan Raja Samudra Gupta) di Ke-rajaan Jambudipa setiap hari mengawini seorang putri, hingga tinggal seorang gadis, Dewi Tantri, anak Patih Niti Badeswarya. Dewi Tantri rela dikawini Raja asal diizinkan bercerita. Cerita itu sambung-menyambung, indah, dan mengandung kebijaksanaan, sehingga raja terpengaruh dan memutuskan tidak akan menikah lagi.
Serat Wulangreh
Lalu begeser pada jaman jawa baru utamanya pada era Kepujanggan SUrakarta terdapat fabel yang disisipkan dalam ajaran Piwulang. Sebagai Contoh dalam serat Wulangreh yasan Dalem Pakubuwana IV. berikut petikannya :

Wulangreh ,Pupuh III Gambuh (bait 4 – 10)

04. Ana pocapanipun, adiguna adigang adigung, pan adigang, kidang adigung pinasti, adiguna ula iku, telu pisan mati samyoh.

05. Si kidang umbagipun, angendelaken kebat lumpatipun, pan si gajah angendelken gung ainggil, ula ngendelaken iku, mandine kalamun nyakot.

06. Iku upamanipun, aja ngendelaken sira iku, suteng Nata iya sapa kumawani, iku ambeke wong digung, ing wasana dadi asor.

07. Ambek digang puniku, angungasaken kasuranipun, para tantang candala anyenyampahi, tinemenan boya purun, satemah dadi geguyon.

08.Ing wong urip puniku, aja nganggo ambek kang tetelu, anganggowa rereh ririh ngatiati, den kawang-kawang barang laku, den waskitha solahing wong.

09.Dening tetelu iku, si kidang suka ing panitipun, pan si gajah alena patinireki, si ula ing patinipun, ngedelken upase mandos.

10.Tetelu nora patut, yen tiniru mapan dadi luput, titikane wong anom kurang wewadi, bungah akeh wong kang ngunggung, wekasane kajalomprong.

Secara bebas dapat di terjemahkan sebagai berikut :

(4) ada sebuah cerita tentang sosok yanng Adiguna adigang adigung; Kijang adalah adigang dan gajah adalah adigung; Adiguna adalah ular Ketiganya mati bersama (sampyuh).

(5) watak si kijang yang sombong dengan kecepatannya melompat. Sedangkan gajah mengandalkan tubuhnya yang tinggi besar. Kemudian ular dengan bisanya yang mematikan kalau ia menggigit.

(6) Sebagai contoh; Jangan mengandalkan bahwa kamu itu anak raja, ya siapa yang akan berani melawan . Itu adalah sifat adigung yang akhirnya justru merendahkan martabat.

(7) Adiguna adalah sifat mengandalkan kepandaian; Semua kepandaian seolah hanya miliknya sendiri.”Siapa pandai seperti saya” ndemikian ucapannya. tetapi akhirnya tidak bisa berbuat apapun

(8) Sifat adigang itu; mengandalkan keberaniannya (kasuranipun); Semua ditantang dan dicela Ternyata dia sendiri tidak becus; Akhirnya jadi bahan tertawaan

(9) Orang hidup itu; jangan memakai ketiga watak tersebut; Gunakan sikap sabar (rereh), kehalusan (ririh) dan hati-hati; perhatikanlah tingkah laku kita; Waspadalah dengan perilaku manusia

(10) ketiga hal tersebut; Si kijang mati karena terlalu bersenang-senang ; Si gajah karena lengah ; Sedang ajal ular; Karena mengandalkan bisanya yang sangat beracun.

dari terjemahan diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa dalam penyajian dalam bentuk macapat juga memiliki andil yang besar untuk mencapai sebuah pemahaman tentang ajaran yang baik.

Glopa glape

Kemudian pada era kemerdekaan kemasan fabel makin kreatif salah satunya dikemas dalam lelagon Glopa-glape karya Ki Narto Sabdo.berikut petikannya :

Glopa-glape, glopa glape
Gajahe kepengin menek (eloke)
Ulane kepengin mabur (eloke)
Manuke kepengin nglangi
Eloke iki, eloke elok temen elok iki…
Kodhoke kepengin nyembur
Elok temen wah elok iki

Glopa-glape, glopa glape
Si Gajah pepes tlalene (eloke)
Si Ulo amber upase (eloke)
Si Manuk putung swiwine
Eloke iki eloke, elok temen elok iki
Si Kodhok bedhah wetenge
Elok temen wah elok iki

terjemahan bebas :

Tindakan yang kurang bersyukur akan anugrah Tuhan atau sering disebut “klewa-klewa” sering kali terjadi pada manusia di era modern ini. Cita-cita memang penting tetapi ambii yang berlebihan tentunyajuga kurang baik.
Dalam lagu ini kita dapat membuka pesan moral yang dimaksudkan pengarang. Diceritakan ada 4 hewan yangtidak menerima takdir hidupnya. Ada gajah yang ingin memanjat pohon, ada Ular yang ingin terbang, ada burung yang ingin berenang juga ada Katak yang ingin menyembur. Tetapi sekuat apapun tekat mereka berusaha untuk mengejar ambisi itu, akhirnya mereka mati karena ulahnya sendiri.
Sang Gajah patah hidungnya karena belajar memanjat, bisa ularpun juga menjadi tawar dan sia-sia, lalu Sang Burung patah sayapnya dan Sang Katak pecah perutnya. Nasib bisa diubah tetapi Takdir adalah garis ketetapan Tuhan yang punya otoritas tinggi. terima kasih semoga catatnnya bermanfaat :D rdr

Hastawara – Padewan (siklus 8 harian)

pandangan orang jawa, setiap delapan hari selalu di bawah naungan 8 dewa.

  1. Sri

Artinya makmur dan pengatur. Penuh belas kasih dan cinta. Memberi unsur positif kepada wewaran lain.

2. Indra

Artinya indah dan penggerak. Penuh perhatian, cendekia namun angkuh. Menambahkan kesungguhan kepada apa yang dinyatakan oleh wewaran lainnya.

3. Guru

Artinya tuntunan. Penuh keagungan, berkuasa. Memberikan sentuhan keagungan.

4. Yama

Artinya adil atau pengadilan. Mengayomi, pemaaf. Menetralisir pengaruh negatif dari wewaran lain.

5. Rudra

Artinya peleburan. Galak, seram dan menakutkan. Memberi unsur disiplin dan ketertiban.

6. Brama

Artinya pencipta. Cepat naik darah, murka. Memanaskan suasana.

7. Kala

Artinya nilai dan peneliti. Culas, tamak, dan tidak jujur. Membatalkan pengaruh positif menjadi negatif.

8. Uma

Artinya pemelihara. Suka memberi, tetapi gundah. Menyangatkan, yang baik bertambah baik, yang buruk, semakin buruk.

Glopa-glape slendro 9

Tags

, ,

Glopa-glape, glopa glape
Gajahe kepengin menek (eloke)
Ulane kepengin mabur (eloke)
Manuke kepengin nglangi
Eloke iki, eloke elok temen elok iki…

Kodhoke kepengin nyembur
Elok temen wah elok iki

Glopa-glape, glopa glape
Si Gajah pepes tlalene (eloke)
Si Ulo amber upase (eloke)
Si Manuk putung swiwine
Eloke iki eloke, elok temen elok iki

Si Kodhok bedhah wetenge
Elok temen wah elok iki

(Ki Nartosabdho)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.